Contoh perhitungan volume bangunan

Pada artikel kali ini kita coba buat sebuah contoh perhitungan volume material bangunan yang diperlukan untuk menghitung rencana anggaran biaya bangunan maupun sebagai pedoman untuk membeli bahan bangunan.

Berikut ini beberapa contoh perhitungan volume bangunan yang dihitung tanpa penambahan faktor keamanan dan material terbuang yang biasanya ditambahakan dalam perhitungan volume material

Perhitungan volume beton
Dalam perencanaan anggaran biaya bangunan besarnya kebutuhan beton sering dihitung dengan satuan m3

Contoh perhitungan volume beton
Sebuah kolom beton berukuran 0,25 m x 0,25 m dengan tinggi 3 maka volume beton adalah 0,25 m x0,25 m x 3 m = 0,1875 m3

Perhitungan volume besi beton
Besarnya volume besi beton dapat dihitung dengan satuan kg atau batang

Contoh perhitungan volume besi beton
Sebuah kolom setinggi 3 m mempunyai 4 buah besi diameter 10 sebagai tulangan pokok, sebelumnya kita lihat tabel besi dahulu disini untuk mengetahui berat besi diameter 10 per m, atau bisa kita hitung dengan rumus 0,00065 x (10×10). Selanjutnya kita hitung volume besi beton 4bh x 3m = 12 m, jika panjang besi per batang yang dijual dipasaran adalah 12m maka kita membutuhkan 1 btg yang jika dikonversi ke kg sama dengan 12 m x berat besi per m = 12 x … = …. Kg

Perhitungan volume kayu
Besarnya volume kayu sebagai material bangunan dapat dihitung dengan satuan m3 atau m

Contoh perhitungan volume kayu
Sebuah balok tarik kuda – kuda kayu ukuran 8/12 dengan bentang 6 m mempunyai volume sebesar 0,08×0,12×6= 0,0576 m3 , jika panjang kayu yang dijual dipasaran perbatang adalah 4 m maka kita membutuhkan kayu sebesar 6 : 4 = 1,5 btg.

Perhitungan volume kaca
Volume material kaca dihitung dengan satuan m2, misalnya sebuah jendela mempunyai kaca berukuran 60 cm x 150 cm maka volume kaca adalah 0,6 m x 1,5 m =0,9 m2 , namun untuk memudahkan pembuatan rencana anggaran biaya bangunan seringkali volume kaca dihitung dalam satuan unit.

Perhitungan volume urugan dan galian tanah
Perhitungan volume urugan dan galian tanah dihitung dalam satuan m3, misalnya kita akan melakukan pekerjaan urugan tanah pada lahan berukuran 6m x 12 m dengan ketinggian urugan tanah 2 m maka besarnya volume tanah adalah 6×12 = 72 m3

Perhitungan volume batu bata
Perhitungan volume pasangan batu bata dalam perhitungan rencana anggaran biaya dapat dihitung dengan ukuran m2, misalnya sebuah pekerjaan pemasangan dinding bata berukuran 3m x 3m maka volume pasangan batu bata adlah 3m x 3 m = 9m2 , untuk menghitung jumlah batu bata dapat dilakukan dengan cara mengalikan luas pasangan batu bata dengan jumlah kebutuhan batu bata per m2, untuk lebih tepatnya sebaiknya dilakukan perhitungan jumlah bata per m2 sesuai pengalaman masing-masing, namun dalam standar nasional Indonesia memberikan data jumlah bata ukuran per m2 = 70 bh, jika kita kalikan 9mx70bh = 630 bh batu bata.

Demikian beberapa contoh perhitungan volume material bangunan yang tentunya masih banyak lagi macam dan cara. Sumber

Keuntungan Pesan Website kepada kami

BALITON CLC
Cara Praktis, Hemat, Cepat dan Kokoh untuk Ningkat Rumah

tokoku99.com

Dapatkan informasi sekitar Persoalan Rumah, klik link berikut ini:
Facebook Twitter WordPress | BlogSpot | Google Sites | Google Plus

About these ads
This entry was posted in Artikel.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s